Teknik Debat dan Cara Berdebat yang Baik

Teknik Debat dan Cara Berdebat yang Baik
Debat (debate) adalah salah satu bentuk sekaligus keterampilan komunikasi. Ungkapan populer terkait kata debat adalah istilah "debat kusir" yang artinya "debat yang tidak disertai alasan yang masuk akal" (Kamus Besar Bahasa Indonesia/KBBI).

Pengucapan debat yang benar adalah débat, seperti pengucapan desa, dewi, atau dewasa.

Arti Debat

Debat berasal dari bahasa Inggris --debate-- yang artinya (1) perdebatan, pembahasan; (2) diskusi, perbincangan; (3) memperdebatkan (Kamus Bahasa Inggris).

Menurut KBBI, debat (baca: débat) pembahasan dan pertukaran pendapat mengenai suatu hal dengan saling memberi alasan untuk mempertahankan pendapat masing-masing. Contoh debat: debat tentang calon presiden.

Berdebat artinya bertukar pikiran tentang suatu hal dengan saling memberi alasan untuk mempertahankan pendapat. Men·de·bat = membantah pendapat orang lain dng mengajukan alasan.

9 Prinsip Debat yang Baik

Setidaknya ada 9 prinsip debat yang baik sebagaimana dimuat di laman University of Virginia.
  1. Questions or challenges should be professional. Insulting, condescending, or comments involving personal language or attacks are unacceptable. Pertanyaan atau tantangan hendaknya dikemukakan secara profesional. Menghina, merendahkan, atau komentar yang menyerang pribadi tidak bisa diterima.

  2. Critical analysis, synthesis, rhetorical skill, and wit are keys to debate success. Analisis kritis, sintetis, keterampilan retorika (berbicara), dan intelijensia (ability to perceive and understand) alias "tidak loading" merupakan kunci sukses debat.

  3. Focus on the opposing side’s position or argument. Knowing the “other side” is critical for preparing strategies to refute your opponent’s arguments. Fokus pada posisi pihak lawan atau argumen. Mengetahui "pihak lain" atau "mengetahui kelemahan dan kelebihan" pihak lawan merupakan hal penting dalam strategi persiapan untuk menyangkal argumen lawan.

  4. Limit your arguments to three or less. Batasi argumen pada maksimal tiga poin.

  5. Use logic to make your arguments. Present these arguments clearly and concisely. Gunakan logika dalam menyusun dan menyampaikan argumen.

  6. Know the common errors in thinking like logical fallacies and use them effectively in your refutation. Ketahui kesalahan umum dalam berpokir seperti kesalahan logis dan gunakan secara efektif dalam menyangkal argumen lawan.

  7. Present the content accurately. Only use content that is pertinent to your point of view and draw on support from authoritative sources. Sajikan konten (substansi) dengan akurat. Gunakan selalu konton (data/fakta) yang berhubungan dan mendukung pandangan Anda.

  8. Be certain of the validity of all external evidence presented for your arguments. Also, challenges to the validity of evidence should be made only on substantive grounds. Pastikan kesahihan semua bukti eksternal yang disajikan dalam argumen.

  9. Your rebuttal (or conclusion) in a debate is your final summary position. Use it as an opportunity to highlight important issues that indicate proof of your points or refute your opponent’s argument. Kesimpulan dalam debat merupakan posisi kesimpulan final. Gunakan hal itu sebagai kesempatan untuk menunjukkan pokok-pokok isu terpenting yang mengindikaikan bukti poin Anda atau menyangkal arumentasi lawan.

Teknik Debat

Prinsip debat di atas juga merupakan teknik debat yang baik. Debat pada dasarnya adalah sebuah argumen (a debate is, basically, an argument).

Dengan demikian, teknik debat yang baik adalah bagaimana menyampaikan argumen dengan baik dari sisi substansi dan cara.

Teknik debat dan cara berdebat yang baik lainnya antara lain:

1. Kuasai topik atau masalah. 
Baca dan kuasai sebanyak mungkin data, fakta, literatur tentang topik yang diperdebatkan.

2. Percaya diri, tenang, lantang! Jangan terlihat gugup atau grogi. 
Jika Anda tampak gugup, maka hal itu akan membuat lawan debat merasa "superior".

3. Kendalikan emosi. 
Debat bukan "adu otot leher". Tetap tenang, kalem, dan berpikir jernih, meski dalam keadaan "terdesak" atau tertekan.

Teknik dan trik debat lainnya bisa ditemukan di banyak situs, salah satunya di Brethren Assembly. Good Luck! (www.komunikasipraktis.com).*

» Thanks for reading: Teknik Debat dan Cara Berdebat yang Baik
Previous
« Prev Post
Komunikasi Praktis Updated at: Monday, September 29, 2014

8 comments:

  1. Saya sedang mencari buku tentang debat untuk dijadikan buku panduan tesis saya. apakah ada buku yang membahas tentang debat, termasuk yang anda tampilkan diatas

    ReplyDelete
  2. makasih gan tips tips. semoga nanti debat osis nya bisa lancar

    ReplyDelete
  3. Bagus sekali arikel mengenai debatnya. Artikelnya akan lebih baik lagi bila ada nama penulis dan tanggal ditulisnya agar dapat kami jadikan rujuan pada tulisan ilmiah.

    ReplyDelete
  4. I'm Mr. A, and i say thank you

    ReplyDelete

Komentar Spam dan yang menyertakan alamat blog atau link aktif tidak akan muncul.

Subscribe via Email