Cara Menulis Teras Berita (Lead)

Cara Menulis Teras Berita (Lead)
Cara Menulis Teras Berita (Lead)

Teras Berita (Lead) adalah alinea pertama dalam naskah berita. Karenanya, teras berita disebut juga "opening paragraph" (paragraf pembuka).

Teras berita adalah bagian terpenting dalam sebuah berita. Saat di-share di Facebook, bagian teras berita ini pula yang biasanya tampil di Facebook selain judul.

Teras berita harus disusun sebaik dan semenarik mungkin. Banyaknya sumber informasi --suratkabar, majalah, TV, radio, dan internet-- membuat pembaca umumnya "malas" membaca tulisan berikutnya setelah paragraf pertama, kecuali ia mampu menarik minat mereka.

Teras berita yang baik adalah teras berita yang mampu menarik perhatian dan minat pembaca. Ia memberikan informasi terpenting bagi pembaca dan ditulis secara jelas, ringkas, dan menarik.

Cara Menulis Teras Berita (Lead)

Berikut ini panduan menulis teras berita yang baik versi Purdue Online Writing Lab. Disebutkan, sebelum menulis teras berita, tentukan atau pilih aspek cerita paling penting dari enam unsur berita 5W+1H – Who, What, When, Where, Why, How. Fakta mana yang sekiranya paling menarik bagi pembaca.

1. The Five W’s and H.
Kedepankan salah satu unsur berita yang dianggap terpenting dan paling menarik. Biasanya unsur WHO dan WHAT menjadi unsur terpenting dibandingkan unsur berita lainnya. Anda harus menekankan aspek-aspek itu dalam menulis teras berita. Jelaskan aspek kurang penting pada kalimat kedua atau ketiga.

2. Conflict.
Berita yang baik mengandung konflik. So do many good leads!

3. Specificity.
Sempitkan topik berita. Fokuskan pada hal spesifik. Jika teras berita terlalu luas, maka ia tidak akan informatif  dan menarik.

4. Brevity.
Susun teras berita seringkas mungkin. Biasanya teras berita berisi satu kalimat saja, kadang-kadang dua kalimat. Umumnya terdiri dari 25-30 kata dan sangat jarang melebihi 40 kata.

5. Active sentences.
Gunakan kalimat aktif.  Kata kerja yang kuat akan membuat teras berita Anda "hidup" dan menarik. Contoh, tulis "Presiden menanggapi komentar pengamat...", bukan "Komentar pengamat ditanggapi presiden..."; "Mahasiswa menuntut fasilitas kampus..." bukan "Fasilitas kampus dituntut mahasiswa...".

6. Audience and context:
Take into account what your reader already knows. Remember that in today’s media culture, most readers become aware of breaking news as it happens. If you’re writing for a print publication the next day, your lead should do more than merely regurgitate yesterday’s news.

7. Honesty.
Lead harus mencerminkan isi berita secata keseluruhan. Teras berita adalah "janji implisit" kepada pembaca. Anda harus mampu menyampaikan yang Anda janjikan di teras berita.

Pantangan dalam Menulis Teras Berita

Ada sejumlah pantangan atau hal yang harus dihindari dalam menulis teras berita.

1. Flowery language.
Bahasa yang berbunga, penuh basa-basi. Fokuskan pada penggunaan "verb" (kata kerja) dan "noun" (kata benda). Hindari "adverb" (kata keterangan) dan "ajektif" (kata sifat) dalam teras berita.

Contoh: Tulis "Warga Bandung mendukung pemasangan spanduk larangan memberi sedekah kepada pengemis di jalan raya....", BUKAN "Warga Bandung yang selama ini merasa risih dengan keberadaan gelandangan dan pengemis di jalan raya mendukung pemasangan spanduk larangan memberi sedekah...."

2. Unnecessary words or phrases.
Hindari penggunaan kata-kata atau frasa yang tidak perlu. Hindari kata-kata mubazir atau pemborosan kata.

Contoh, cukup tulis "Presiden berkunjung ke Bandung, Kamis (12/10)..." BUKAN "Presiden berkunjung ke Bandung pada hari Kamis tanggal 12 Oktober...."

3. Formulaic leads:
Because a lot of news writing is done on deadline, the temptation to write tired leads is strong. Resist it. Readers want information, but they also want to be entertained. Your lead must sound genuine, not merely mechanical.

4. It:
Most editors frown on leads that begin with the word it because it is not precise and disorients the reader. Teras berita sebaiknya langsung to the point dengen menyebutkan unsur WHO atau WHAT.

Jangan memulai dengan kata "ini", seperti "Ini kabar baik bagi pecinta BlackBerry Messenger (BBM)...", tapi langsung saja: "BlackBerry Messenger (BBM) resmi menghadirkan aplikasi android..." Wasalam. (www.komunikasipraktis.com).*

» Thanks for reading: Cara Menulis Teras Berita (Lead)
Previous
« Prev Post
Komunikasi Praktis Updated at: Saturday, October 04, 2014

2 comments:

Komentar Spam dan yang menyertakan alamat blog atau link aktif tidak akan muncul.

Subscribe via Email