Pengertian Literasi Media: Latar Belakang & Ruang Lingkup

Pengertian Literasi Media
Pengertian Literasi Media: Latar Belakang & Ruang Lingkup.

LITERASI media (media literacy) adalah kemampuan untuk memahami, menganalisis, dan mendekonstruksi pencitraan media. Literasi media merupakan studi dan analisis mengenai media.

Literasi media masih belum mendapat perhatian khusus pemerintah, pun lembaga-lembaga kemasyarakatan di Indonesia. Padahal, literasi media sangat penting agar publik cerdas dan kritis dalam menerima informasi yang sangat banjir di era internet kini.

Bahkan, praktisi Komunikasi Massa, Vinsensius Sitepu, menyarankan pemerintah agar lebih menjadikan cerdas bermedia (literasi media) sebagai kurikulum pendidikan nasional ketimbang sibuk melakukan pemblokiran situs-situs atau ‘mengejar’ pelaku penyebar berita bohong (hoax) yang menggejala akhir-akhir ini.

"Harusnya pemerintah menggunakan konsep media literasi sebagai perangkat utama untuk melakukan edukasi kepada masyarakat. Yakni dengan menjadikannya kurikulum pendidikan nasional dari tingkat Taman Kanak-Kanak (TK) hingga jenjang perkuliahan," katanya.

Pengertian Literasi Media

Secara bahasa, literasi media artinya "melek media" atau "cerdas bermedia", yaitu kemampuan memahami dunia media massa sehingga kritis dan selektif dalam menerima informasi dari media dan tidak mudah terpengaruh pesan terang-terangan dan terselubung pemberitaan media.

Kemampuan untuk melakukan hal ini ditujukan agar pemirsa sebagai konsumen media (termasuk anak-anak) menjadi sadar (melek) tentang cara media dikonstruksi (dibuat) dan diakses.

Literasi media muncul dan mulai sering dibicarakan karena media seringkali dianggap sebagai sumber kebenaran. 

Pada sisi lain, tidak banyak yang tahu bahwa media memiliki kekuasaan secara intelektual di tengah publik dan menjadi medium untuk pihak yang berkepentingan untuk memonopoli makna yang akan dilempar ke publik. 

Pekerja media bebas untuk merekonstruksikan fakta keras dalam konteks untuk kepentingan publik (pro bono publico) dan merupakan bagian dalam kebebasan pers (freedom of the press). 

Pengertian Literasi Media: Latar Belakang & Ruang Lingkup

Tanggung jawab atas suatu hasil rekonstruksi fakta adalah berada pada tangan jurnalis yang seharusnya "netral" dan tidak dipengaruhi oleh emosi dan pendapatnya akan narasumber dan bukan pada narasumber. (Wikipedia).

Latar Belakang Literasi Media

Literasi media diperlukan agar pembaca, penonton, atau konsumen informasi media menyadari hal-hal sebagaimana dikemukakan Association for Media Literacy (2007):
  1. Semua pesan media dibangun
  2. Setiap media memiliki karakteristik, kekuatan dan keunikan membangun bahasa yang berbeda
  3. Pesan media diproduksi untuk suatu tujuan
  4. Semua pesan media berisi penanaman nilai dan tujuan yang ingin dicapai
  5. Manusia menggunakan kemampuan, keyakinan, pengalaman mereka untuk membangun arti pesan media
  6. Media dan pesan dapat mempengaruhi keyakinan, dan pengalaman mereka untuk membangun sendiri arti pesan media

Defenisi Literasi Media

Literasi media merujuk kemampuan khalayak yang melek terhadap media dan pesan media. 

Berikut ini beberapa definisi literasi media:
  • Literasi media adalah pengetahuan mengenai berbagai media berfungsi dalam masyarakat (Paul Messaris)
  • Literasi media adalah memahami kemampuan budaya, ekonomi, politik, dan teknologi pembuatan, produksi, dan penyiaran pesan (Justin Lewis & Shut Shally) 
  • Literasi media adalah rangkaian gerakan melek media, yaitu gerekan melek media dirancang untuk meningkatkan kontrol individu terhadap media yang mereka gunakan untuk mengirim dan menerima pesan (Baran & Dennis). 
  • Literasi media adalah kemampuan itu untuk komunikasikan dengan segenap kemampuan di dalam semua media, cetakan dan elektronik, seperti juga untuk mengakses, meneliti dan mengevaluasi gambaran-gambaran, kata-kata dan bunyi-bunyi yang membentuk kultur media massa saat itu (Tapio Varis).
Pakar komunikasi Art Silverblatt mengemukakan upaya sistematis untuk menjadikan melek media (literasi media) sebagai bagian dari orientasi terhadap budaya khalayak. 

(Silverblatt,1995:2-3) mengidentifikasi lima elemen literasi media  yaitu:
  1. Kesadaran akan dampak media pada individu dan masyarakat
  2. Pemahaman atas proses komunikasi massa
  3. Pengmbangan strategi untuk menganalisis dan mendistkusikan pesan media
  4. Kesadaran atas konten media sebagai sebuah teks yang memberikan pemahaman kepada budaya kita dan diri kita sendiri
  5. Pemahaman kesenangan, pemahaman dan apresiasi yang ditingkatkan terhadap konten media.
Literasi media mencakup pengetahuan atau pendidikan tentang media semata serta melihat pengaruh buruk yang dapat ditimbulkan dari pesan-pesan media dan cara mengantisipasinya.
Literasi media bertujuan membantu konsumen agar memiliki pengetahuan dan pemahaman yang cukup tentang isi media, sehingga dapat mengendalikan pengaruh media dalam kehidupannya.

Pengertian Literasi Media: Latar Belakang & Ruang Lingkup

Tujuan literasi media juga adalah untuk menghasilkan publik atau warga masyarakat yang “well informed” serta dapat membuat penilaian terhadap kontent media berdasarkan pengetahuan dan pemahaman mereka terhadap media yang bersangkutan (Eadie,2009:564).
Istilah media sendiri mencakup semua media komunikasi massa, seperti televisi, radio, film, surat kabar, majalah, dan media internet (media online). 

Buckingham (2005) dan Living Stone (2005) menyatakan, Literasi media adalah 
  1. Memiliki akses ke media
  2. Memahami media 
  3. Menggunakan media. 
Center For Media Literacy (2003) menyatakan, upaya untuk literasi media bagi khalayak adalah untuk mengevaluasi dan berpikir secara kritis terhadap konten media massa, mencakup:
  1. Kemampuan mengkritik media
  2. Kemampuan memproduksi media
  3. Kemampuan mengajarkan tentang media
  4. Kemampuan mengeksplorasi sistem pembuatan media
  5. Kemampuan mengeksplorasi berbagai posisi
  6. Kemampuan berpikir kritis atas isi media

Demikian ulasan ringkas mengenai Pengertian Literasi Media: Latar Belakang & Ruang Lingkup. (www.komuniksipraktis.com).*

Beberapa Referensi tentang Pengertia Literasi Media
  • Apriadi Tamburaka. 2013. Literasi Media: Cerdas bermedia khalayak media massa. Jakarta: Rajawali Pers.
  • Marsel Ruben payong, ”Media Literacy, Agenda Pendidikan yang Terlupakan”,
  • Potter, James W. 2008. Media Literacy 4th ed. Thousand Oaks: Sage Publications 

» Thanks for reading: Pengertian Literasi Media: Latar Belakang & Ruang Lingkup
Previous
« Prev Post
Komunikasi Praktis Updated at: Tuesday, January 17, 2017

0 comments:

Post a Comment

Komentar Spam dan yang menyertakan alamat blog atau link aktif tidak akan muncul.

Subscribe via Email
Copyright © Komunikasi Praktis. All rights reserved. New Johny Wuss Template by Contoh Blog & Creating Website
Web Partners: Romeltea Media - Blog Romeltea - Risalah Islam - Info Bandung. Member of BATIC Media Network