Jenis-Jenis dan Format Podcast

Komunikasi Praktis | Join us on Facebook

Jenis-Jenis dan Format Podcast

Jenis-jenis dan Format Podcast secara sekilas sudah dibahas pada postingan Format dan Pengertian Podcast.

Format merupakan hal pertama yang harus Anda tentukan sebelum membuat podcast.

Dari segi tipe konten, podcast itu berupa audio file atau file suara rekaman, baik rekaman langsung di aplikasi podcast maupun rekaman dari software lain yang diunggah ke platform podcast.

Namun, karena banyak podcaster yang memvideokan podcastnya atau Youtuber (Vlogger) yang membuat konten format podcast, maka jadilah “tren” video podcast atau video dengan konten podcast –umumnya berupa obrolan ata talkshow (chatshow).

Jadi, kebanyakan Podcast saat ini hanya berupa audio –inilah podcast sebenarnya, meskipun podcast video memang ada, yaitu podcasting yang divideokan.

Dari segi topik, podcast hadir dalam beragam jenis topik. Ada podcast yang khusus perbincangan olahraga, politik, komedi, hingga konten audio fiksi.

Memilih format adalah salah satu keputusan pertama yang harus Anda buat setelah Anda memutuskan untuk memulai podcast.

Anda perlu mengetahui format Anda sebelum Anda memberinya nama dan membuat cover, dan tentunya sebelum Anda merekam episode pertama Anda.

Format podcast adalah cara untuk mengatur konten acara Anda. Mereka adalah metode penyampaian yang memberikan struktur acara Anda. Format yang tepat akan membuat konten Anda tetap teratur dan membuatnya dapat diakses oleh pendengar Anda.

Tanpa format yang kuat, acara Anda akan tampak terputus-putus dan berantakan.

Jenis Podcast

Format podcast juga menciptakan konsistensi bagi pendengar Anda. Saat Anda tetap menggunakan format, pendengar Anda akan tahu apa yang diharapkan ketika mereka membuka setiap episode baru.

Jika acara Anda menampilkan monolog solo yang serius dalam satu minggu, panel komedi di minggu berikutnya, dan cerita fiksi di minggu berikutnya, Anda akan kesulitan mempertahankan pendengar.

Selain itu, format yang baik akan membantu pendengar mendeskripsikan acara Anda kepada teman-teman mereka. Jenis pemasaran dari mulut ke mulut ini sangat penting untuk keberhasilan sebuah pertunjukan, jadi sebaiknya Anda memudahkan pendengar untuk mempromosikan untuk Anda.

Yang terpenting, berpegang pada satu format akan membuat hidup Anda jauh lebih mudah. Jauh lebih mudah untuk merencanakan konten sebelumnya jika Anda tahu bagaimana Anda akan membentuknya untuk setiap episode.

Misalnya, jika Anda memilih format wawancara, Anda dapat menjadwalkan tamu selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan sebelum hari rekaman Anda yang sebenarnya.

8 Format Podcast Paling Populer

Sebelum Anda memilih format untuk pertunjukan Anda, ada baiknya Anda memahami apa yang dilakukan orang lain sebagaimana dibahas laman Castos berikut ini.

1. Wawancara (Interview Podcast)

Podcast wawancara menampilkan host (satu atau dua orang) yang mewawancarai narasumber di setiap episode. Nasumber yang diundang memiliki keahlian dan pengalaman unik mereka.

Setelah perkenalan singkat dengan tamu, pembawa acara mengajukan pertanyaan untuk memandu percakapan seputar topik episode.

Interview Podcast

Tamu Anda yang paling banyak bicara. Anda hanya perlu mengarahkan percakapan.

Dalam beberapa hal, Anda mengandalkan kemampuan tamu Anda untuk menghibur dan menyampaikan informasi. Episode Anda akan menderita jika sulit, tidak jelas, atau membosankan, (kecuali Anda dapat mengimbanginya).

2. Solo (Monolog Podcast)

Format podcast ini cukup umum. Ini digunakan oleh orang-orang yang memiliki jenis keahlian tertentu yang ingin mereka bagikan.

Teknisnya sederhana. Anda cukup berbicara ke mikrofon. Banyak pembuat podcast baru memulai dengan format ini karena sangat sederhana. Yang Anda perlukan untuk memulai hanyalah mikrofon dan beberapa perangkat lunak pengeditan audio.

Jika Anda memilih format podcast ini, Anda harus memutuskan seberapa banyak Anda ingin merencanakan setiap episode.

Monolog Podcast

Beberapa podcaster merasa nyaman untuk menambahkan beberapa catatan, tetapi yang lain mengalami kesulitan berbicara selama 30-45 menit tanpa persiapan yang rinci. Anda dapat memutuskan untuk menulis naskah lengkap untuk setiap episode.

Anda tidak harus bergantung pada bantuan atau keterlibatan siapa pun. Format ini akan membuat audiens Anda mengenal Anda lebih dekat. Ini sangat kuat untuk membangun merek.

3. Percakapan (Conversational)

Format ini memerlukan orang lain sebagai co-host. Ini melibatkan dua orang yang melakukan percakapan langsung yang umumnya memiliki chemistry yang hebat. Tidak seperti format podcast wawancara, kedua orang ini adalah pembawa acara.

Dalam banyak kasus, setiap pembawa acara akan memainkan peran khusus dalam percakapan. Satu mungkin melaporkan potongan berita sementara yang lain memberikan komentar atau komedi.

Yang satu mungkin mengajar pelajaran sementara yang lain bercerita dari pengalaman mereka.

Sebagai host, Anda hanya bertanggung jawab untuk separuh percakapan. Anda juga dapat membagi semua tugas lain yang datang dengan memproduksi dan mempromosikan podcast.

Penggemar merasa seperti mereka bagian dari klub atau grup, terutama ketika tuan rumah menciptakan lingkungan yang menghibur dan ramah.

4. Panel

Format podcast panel mirip dengan podcast wawancara, tetapi dengan lebih banyak orang.

Setiap episode memiliki satu pembawa acara dan sekelompok tamu (panelis), layaknya pertujukan talkshow di acara televisi.

Hampir tidak ada tekanan pada host karena panelis atau para narasumber yang lebih banyak berbicara.

Beberapa pembawa acara hanya menanyakan beberapa pertanyaan di sepanjang pertunjukan dan membiarkan para tamu yang berbicara paling banyak.

6. Teater

Format podcast ini juga dikenal sebagai format podcast Fictional Storytelling. Ini adalah cerita fiksi yang diceritakan di beberapa episode, mirip dengan televisi dramatis.

Beberapa dinarasikan dengan satu suara. Yang lain menggunakan banyak aktor suara, efek suara, dan elemen audio lainnya.

Jika Anda suka menulis fiksi atau membuat film, format ini mungkin tepat untuk Anda. Faktanya, beberapa penulis fiksi hanya membaca cerita mereka secara dramatis seperti buku audio dan merilisnya sebagai episode podcast.

7. Konten yang digunakan ulang

Format podcast repurposed content/content recycling ini merupakan “daur ulang” konten video yang hanya diambil audionya dan/atau “mengaudiokan” postingan blog.

Dengan format ini, Anda mengambil konten yang sudah ada dan mengubahnya dengan cara mendapatkan nilai lebih darinya. Anda dapat menambahkannya, membaginya, atau memindahkannya ke media baru.

Beberapa blogger hanya mengambil konten tertulis yang ada dan menggunakannya kembali menjadi podcast untuk pengalaman audio.

Seorang pembicara dapat merekam dan merilis ceramahnya. Seorang komedian mungkin menerbitkan rekaman dari rutinitas standupnya.

Membuat konten ini mudah karena Anda sudah memilikinya. Anda hanya perlu melakukan beberapa pengeditan untuk memformatnya seperti podcast.

Baca Juga: Kalimat Pembuka Podcast

8. Format podcast Anda sendiri

Anda dapat melakukan apa pun yang Anda suka untuk menonjol, membangun audiens, dan melibatkan pendengar Anda.

Jika Anda ingin melakukan sesuatu yang unik yang tidak sesuai dengan format podcast tradisional --tidak apa-apa! Bereksperimenlah dengan gaya Anda sendiri atau gabungkan beberapa gaya untuk menciptakan sesuatu yang sama sekali baru.*


» Thanks for reading: Jenis-Jenis dan Format Podcast   edit post
Previous
« Prev Post

0 comments on Jenis-Jenis dan Format Podcast

Post a Comment

Contact Form

Name

Email *

Message *

Copyright © Komunikasi Praktis. All rights reserved. New Johny Wuss Template by Contoh Blog & Maskolis
Web Partners: Romeltea Media - Blog Romeltea - Risalah Islam - Info Bandung. Member of BATIC Media Network