Pengertian Web 3.0 dan Generasi Sebelumnya: Web 1.0 dan Web 2.0

Teknologi internet terus berkembang. Setelah Web 1.0 dan Web 2.0, kini muncul ide Web 3.0 atau Web3. Apa itu Web 3.0 dan apa bedanya dengan generasi web sebelumnya? Berikut ini pengertian Web 3.0 dan perbandingannya dengan Web 1.0 dan Web 2.0.


Pengertian Web 3.0 dan Generasi Sebelumnya: Web 1.0 dan Web 2.0

Web 3.0 akan membawa masyarakat dunia menuju era baru kepemilikan data digital. Website 3.0 atau Web 3.0 adalah generasi berikutnya dari internet.

World wide web (www) sedang berubah. Web 3.0 sudah di depan mata dan tidak ada yang bisa menghentikannya. Selamat datang di era baru kepemilikan data digital. Buat diri Anda nyaman. Kita semua sama di sini.

Pengertian Web 3.0

Definisi web 3.0 bervariasi, tergantung pada siapa Anda bertanya. Tetapi secara umum, pengertian Web 3.0 adalah generasi ketiga dari internet. 

Di internet generasi ketiga ini, perangkat akan terhubung dalam jaringan terdesentralisasi daripada mengandalkan database berbasis server. Kita tidak perlu menyimpan semua data di server terpusat, melainkan kita akan memilikinya sendiri secara mandiri. Kita bisa memilih apa yang kita lakukan dengannya.


Web 3.0 juga disebut "web semantik" atau "web spasial". Jika Anda memecah evolusi internet menjadi segmen-segmen dengan yang pertama adalah halaman web sederhana dan yang kedua adalah aplikasi, media sosial, dan adopsi massal, maka web berbasis blockchain yang muncul adalah internet 3.0. 

Pada dasarnya, ini adalah internet yang ramah pengguna, lebih aman, lebih pribadi, dan terhubung dengan lebih baik.

Web 3.0 menggunakan teknologi blockchain untuk menciptakan desentralisasi sejati. Ini tidak hanya akan menjadi langkah terbaru dalam teknologi yang menjalankan internet, tetapi juga akan menjadi langkah pertama yang tepat menuju metaverse. Metaverse yang adil, dengan kepemilikan data digital melalui NFT, hanya dimungkinkan di web 3.0.

Secara sederhana, metaverse merupakan sebuah ruang virtual yang memanfaatkan teknologi virtual reality (VR) dan augmented reality (AR) yang memungkinkan semua orang untuk berkumpul dan berinteraksi.

Sejarah Singkat Internet

Hingga kini ada tiga generasi website, yaitu Web 1.0, Web 2.0, dan kini Web 3.0 yang belum terjadi. Kita baru melewati era Web 1.0 dan sedang berada di era Web 2.0 

1. Web 1.0 (1990 – 2005)

Web 1.0 adalah generasi pertama dari internet. Disebut juga website statis, Web 1.0 memiliki halaman web dasar yang dapat diakses dan dikomersialkan untuk pertama kalinya. Protokol seperti HTTP, HTML dan XML berasal dari awal dunia web.

Peramban web pertama datang selama web 1.0, ISP pertama yang memungkinkan Anda terhubung (melalui dial-up), dan alat pengembangan web pertama. Bahasa perangkat lunak seperti Java dan Javascript juga berasal dari masa ini.

Secara keseluruhan, itu adalah hari-hari awal untuk internet. Ciri utamanya adalah tidak adanya interaksi dengan pengguna dan karenanya dikenal sebagai "web statis".

2. Web 2.0 (2006 – sekarang)

Diciptakan pada tahun 1999 oleh Darcy DiNucci, web 2.0 mengacu pada budaya partisipatif yang telah tumbuh di internet melalui konten yang dibuat pengguna atau "isi buatan pengguna" (user generated content), media sosial, dan aksesibilitas yang tersebar luas.

Web 2.0 telah menyebabkan pergeseran cara kita mengakses world wide web. Kita sekarang dapat menggunakan ponsel dan memiliki banyak aplikasi (app) di ujung jari. Ratusan aplikasi baru ditambahkan ke Play Store dan App Store setiap hari. 

Ponsel pintar kita memiliki kamera bawaan yang kualitasnya lebih tinggi daripada kebanyakan kamera sebenarnya dari web 1.0. Saat ini, semua orang dapat menjadi pembuat konten (content creator) dan membagikan konten mereka 24/7. Ini adalah bagian mendasar dari web 2.0 dan karenanya disebut juga "web dinamis".

Generasi Web 2.0 saat ini juga mendorong hiruk-pikuk media sosial dengan Facebook, Instagram, Twitter, YouTube, TikTok, dan yang lainnya, mengikuti perintis media sosial seperti MySpace.

Komunikasi digital juga telah mencapai puncak baru dengan orang-orang yang memilih untuk menggunakan aplikasi seperti WhatsApp atau FB Messenger daripada SMS sekolah lama.

Perbedaan utama antara web 1.0 dan web 2.0 adalah akses internet seluler yang tersebar luas. Mendunia! Hampir 4 miliar orang memiliki akses internet saat ini, dibandingkan dengan hanya 1 miliar pada tahun 2005.

Sulit untuk tidak menyebutkan bahwa web 2.0 juga bertanggung jawab untuk menempatkan data pribadi kita di tangan perusahaan besar yang terpusat. 

Bisnis besar menghasilkan uang dari data pribadi Anda dengan menjualnya kepada pemasar yang melakukan iklan bertarget, secara sempit mengasah audiens khusus mereka. 

Meskipun itu berarti Anda mungkin melihat lebih banyak iklan untuk hal-hal yang Anda minati, Anda tidak pernah melihat satu sen pun dari penjualan data Anda. 

Web 2.0 terjebak dalam siklus destruktif dan menindas. Itu telah kehilangan kontak dengan konsep asli internet — web terdesentralisasi di mana peserta jaringan sama dan kontrol pusat tidak ada lagi. Pergeseran paradigma diperlukan untuk kembali ke jalur semula.

3. Web 3.0 (Segera)

Web 3.0 adalah generasi internet berikutnya dan saat ini belum ada. Web3 adalah masa depan internet. Web 3.0 membuat pengguna mengontrol data mereka sendiri. 

Para pengguna (user) akan berpindah dari media sosial ke email atau belanja dengan satu akun dipersonalisasi, membuat catatan di Blockchain dari seluruh aktivitas.

Tiga pencarian teratas di Google mengaitkan Web 3.0 dengan tiga orang yang berbeda. Namun, Tim Berners-Lee yang berbicara tentang konsep asli web semantik. 

Pada 1999, berbicara tentang visinya untuk masa depan, Berners-Lee berkata:

“Saya memiliki mimpi untuk Web [di mana komputer] menjadi mampu menganalisis semua data di Web – konten, tautan, dan transaksi antara orang dan komputer. Sebuah "Web Semantik", yang memungkinkan hal ini, belum muncul, tetapi ketika itu terjadi, mekanisme perdagangan, birokrasi, dan kehidupan kita sehari-hari akan ditangani oleh mesin yang berbicara dengan mesin. “Agen-agen cerdas” yang telah digembar-gemborkan selama berabad-abad akhirnya akan terwujud”

Pengertian Web 3.0 dan Generasi Sebelumnya: Web 1.0 dan Web 2.0

Apa itu Web Semantik?

Web semantik adalah perpanjangan dari world wide web tempat mesin mampu membaca data di internet. 

Pada dasarnya, web semantik adalah penggunaan kecerdasan buatan sehari-hari di mesin telusur (search engine), platform media sosial, dan situs web 3.0 lainnya untuk membaca, mempelajari, dan memahami data pengguna serta meresponsnya secara otomatis.

Mesin telusur yang cerdas akan dapat memahami kueri penelusuran Anda jauh lebih akurat daripada yang mereka lakukan saat ini, dan menghasilkan hasil yang dapat menghemat banyak waktu kerja manual — hasil seperti rencana liburan yang disesuaikan, misalnya.

Tim Berners-Lee sendiri menyindir web semantik akan menjadi bagian dari web 3.0. Dengan kata lain, generasi internet berikutnya akan menggabungkan kecerdasan buatan pembelajaran mesin (web semantik) dengan teknologi blockchain dan teknologi canggih lainnya. Web 3.0 akan menjadi istilah yang digunakan untuk merangkum generasi ini.

Mengapa Web 3.0 Penting?

Web 3.0 meningkatkan fitur web 2.0 dan mengembangkannya secara optimal. Saat membandingkan web 2.0 vs web 3.0, jelas bahwa situs web web 3 akan jauh lebih imersif dan mudah digunakan, semuanya dengan tetap menjaga keamanan dan privasi atas data pribadi.

Untuk membuat situs web 3.0 tanpa izin dan tanpa kepercayaan, jaringan peer-to-peer atau blockchain (atau keduanya) akan digunakan untuk membuat decentralized application atau aplikasi terdesentralisasi (dApps).

Pengembangan platform media sosial yang terdesentralisasi akan menjadi sesuatu yang harus diperhatikan. Tanpa perlu mendorong pengguliran tanpa henti (untuk mengumpulkan data), media sosial sebenarnya bisa bermanfaat bagi umat manusia daripada menguras perhatiannya. Alih-alih mengeksploitasi partisipasi pengguna, web 3.0 dapat menghargainya, secara finansial atau lainnya.

Kita telah melihat peningkatan dalam game Play-to-Earn yang melakukan hal itu. Selama puncak pandemi, dilaporkan beberapa orang di Filipina memainkan Axie Infinity sebagai pekerjaan penuh waktu mereka, menghasilkan $300-400 hanya dalam beberapa minggu setelah bermain. 

Ini mungkin terdengar terlalu bagus untuk menjadi kenyataan bagi sebagian orang, tetapi teknologi web 3.0 akan memungkinkan hal serupa terjadi di seluruh internet — tidak hanya dengan game.

Konten yang dibuat pengguna di web 3.0 dapat melihat ledakan kreativitas karena tidak akan ada otoritas pusat yang mengatur distribusi karya pembuat konten, dan pembuat konten akan selalu mempertahankan kontrol kepemilikan. 

Tanpa badan pemerintahan yang terpusat, sensor politik juga akan jatuh di pinggir jalan. Ada kemungkinan bahwa lebih banyak orang dapat memperoleh uang — atau cryptocurrency — dari pembuatan konten.

NFT juga akan memainkan peran yang menarik dan multifungsi di masa depan. Tidak hanya akan digunakan untuk logo, avatar, dan estetika, tetapi juga dapat berfungsi sebagai tiket masuk ke situs web 3.0 tertentu. Anda tidak akan diizinkan masuk tanpa bukti bahwa Anda memegang NFT tertentu di dompet Anda. Ini bisa menciptakan komunitas pribadi di mana tidak ada penyusupan.

NFT juga akan digunakan dalam game dan metaverse untuk membuktikan kepemilikan atas item tertentu yang dapat diperdagangkan. Bayangkan Pokemon Go tetapi Anda benar-benar menemukan Pokemon yang langka dan memilikinya. 

Anda dapat menukarnya atau menggunakannya (dalam upaya membuatnya berkembang menjadi NFT yang lebih kuat — dan berharga —). Ini hanyalah beberapa cara yang hampir tak ada habisnya di mana NFT akan digunakan.

Bagaimana Web 3.0 Bekerja?

Token Web 3.0 sangat penting untuk internet yang terdesentralisasi. Ini karena berinteraksi dengan blockchain membutuhkan biaya gas. 

Sebagai imbalan untuk memiliki data Anda sendiri, web 3.0 kemungkinan besar akan menyertakan semacam metode pembayaran yang sangat kecil untuk mempublikasikan data ke blockchain.

Ini akan diperlukan untuk menggantikan iklan eksploitatif dan penargetan langsung lainnya dari pihak ketiga yang menggunakan data Anda untuk melawan Anda. Untuk menutupi biaya kecil, Anda dapat memilih untuk menjual data Anda ke pemasar. 

Anda akan tetap memiliki data Anda, tetapi Anda akan dapat memberikan akses ke hal-hal tertentu yang kemudian dapat digunakan pemasar untuk membuat kampanye iklan bertarget. Ini mungkin tidak terdengar sangat berbeda dari web 2.0, tetapi dengan ini, data Anda berada di bawah kendali Anda. Anda dapat memilih apa yang Anda rahasiakan dan apa yang Anda jual. Dan kemudian, tentu saja, Anda yang untung, bukan perusahaan Big Data.

Tanpa cryptocurrency web 3.0, teknologi blockchain tidak akan dapat bekerja. Sama seperti gas yang dibutuhkan untuk mengirim token ERC20 di jaringan Ethereum, aturan yang sama mengatur sebagian besar blockchain. 

Generasi Web 4.0

Web 4.0 sulit untuk dibayangkan karena kita belum melihat kekuatan penuh dari web 3.0, tetapi kemungkinan Eric Schmidt, ketua Google, benar dan “internet akan menghilang.” 

Dengan ini, dia bermaksud bahwa itu akan menjadi begitu mendarah daging dalam kehidupan kita sehari-hari sehingga kita tidak lagi memperhatikannya. Seperti ikan dengan air, masyarakat akan menggunakannya begitu banyak — menjadi bergantung di atasnya, bahkan — bahwa kita lupa itu ada.

Jika ini benar, mesin pencari cerdas dan bentuk kecerdasan buatan lainnya akan ada di mana-mana. Ini adalah salah satu alasan penting mengapa desentralisasi diperlukan, dan dibutuhkan dengan cepat. 

Dengan node pengendali pusat, internet sebesar ini bisa berakhir dengan bencana. Bayangkan saja jika sesuatu yang kita andalkan sebanyak udara bisa dikeluarkan oleh satu titik kegagalan. Kemanusiaan bisa terlempar kembali ke zaman batu.

Apa pun web 4.0 yang tersedia bagi kita, tampaknya tak terelakkan bahwa web 3.0 akan memainkan peran besar dalam mengarahkan masa depan internet. 

Web 1.0 sangat penting untuk memulai segalanya, web 2.0 adalah tentang adopsi global, Web 3.0 akan mengembalikan kekuatan kepada orang-orang. Seperti apa web 4.0 itu? Hanya waktu yang akan memberitahu.

Manfaat Web 3.0

Teknologi Web 3 akan meningkat secara dramatis pada web 2.0. Berikut adalah daftar beberapa manfaat web 3.0 yang dapat kita lihat dalam waktu dekat.

1. Lebih Privasi. 

Web 3.0 akan fokus pada privasi dan keamanan daripada kontrol dan pengawasan. Ini akan memberdayakan Anda untuk memilih data mana yang ingin Anda bagikan dan mana yang ingin Anda simpan sendiri. Data pribadi akan menjadi milik Anda dan bukan orang lain.

2. Lebih Aman. 

Web 3.0 akan lebih aman daripada iterasi internet sebelumnya. Ini akan dimungkinkan melalui teknologi blockchain dan sifatnya yang terdesentralisasi. 

Peretas akan merasa hampir tidak mungkin untuk mengeksploitasi jaringan, dan jika mereka dapat menembusnya, operasi mereka dapat dilacak. 51% serangan masih mungkin terjadi dalam jaringan yang terdesentralisasi, tetapi sebagian besar blockchain telah membangun cara untuk mempertahankan diri terhadap peristiwa semacam itu. Web 2.0 saat ini tidak memiliki langkah-langkah keamanan ini.

3. Desentralisasi. 

Web 3.0 tidak akan memberi insentif pada jaringan terpusat. Ini adalah kunci demokrasi yang adil dan tidak dapat dipercaya dalam bentuk apa pun. Ini akan menjadi transparan. 

Bayangkan hari ketika pemerintah menggunakan buku besar yang didistribusikan publik sehingga orang-orang dapat meminta pertanggungjawaban mereka atas pengeluaran mereka. 

Ini juga dapat mengurangi korupsi di organisasi besar. Perusahaan Web 3 sedang membangun internet yang berpotensi mengubah bisnis dan pemerintahan menjadi lebih baik, meskipun karena besarnya perubahan ini, ia akan menghadapi beberapa tentangan keras di jalurnya ke depan yang tak terhindarkan.

4. Kepemilikan data. 

Kepercayaan akan lebih alami di web 3.0. Anda tidak perlu memberikan data Anda ke perusahaan besar di setiap kesempatan. 

Sebaliknya, Anda akan memilikinya sendiri. Lihat artikel kami tentang nilai data dan bagaimana data itu digunakan dalam iklan bertarget untuk memahami betapa revolusionernya hal ini sebenarnya. 

Pengguna web 3.0 akan dapat menjual data mereka dan memperoleh penghasilan darinya jika mereka mau, atau merahasiakannya, di mana-mana. Kita dapat mengakses informasi dan data yang sama dari beberapa aplikasi tanpa memerlukan satu perangkat tertentu. 

Tidak perlu memutakhirkan ponsel Anda dari perangkat web 2.0 ke perangkat web 3.0. Integrasi akan otomatis dan sebagian besar pengguna akan terhubung tanpa menyadarinya.

5. Interoperabilitas. 

Pengembang akan merasa semakin mudah untuk membangun dApps baru, yang akan bekerja di semua perangkat pintar, mulai dari televisi hingga laptop hingga ponsel, dan bahkan "kota pintar" (smart city).

6. Tidak Ada Interupsi. 

Sistem terdistribusi lebih kecil kemungkinannya untuk menghadapi pemadaman layanan karena tidak ada otoritas pusat, jadi tidak ada titik kegagalan tunggal. Jika satu node gagal, sisanya melanjutkan.

7. Web semantik. 

Web semantik memungkinkan data untuk dibagikan di banyak platform, sistem, dan komunitas. Ini akan bertindak sebagai jembatan untuk format data yang berbeda, yang mengarah ke peningkatan koneksi.

8. Blockchain tanpa izin. 

Siapa pun dapat bergabung dan berkontribusi. Semua pengguna dapat mengakses layanan karena kode tidak membeda-bedakan.

Alat Web 3.0

Sekarang Anda tahu lebih banyak tentang apa itu web 3.0, saatnya mempelajari bagaimana tampilannya bagi Anda sebagai pengguna. 

Itu masih akan menggunakan infrastruktur yang ada yang sama — ketika kita mengatakan internet baru, atau SmartWeb, kita tidak berbicara tentang hal yang sama sekali baru. Teknologi yang ada akan ditingkatkan dan didesentralisasi. Untuk pengguna internet rata-rata, kurva belajarnya akan pendek.

Bisnis dan pengembang, bagaimanapun, harus membangun kembali sistem mereka dari bawah ke atas jika mereka ingin tetap dalam permainan. 

Dalam kasus Big Data, mereka bahkan mungkin harus mengubah seluruh model bisnis mereka. Iklan bertarget dari data paksa kami tidak akan berfungsi lagi untuk mereka.

1. dApps

DApp adalah aplikasi terdesentralisasi. Ada banyak jenis dApps yang berbeda, sama seperti ada banyak aplikasi yang berbeda.

Intinya, web 3.0 akan mendesentralisasikan setiap aspek dari world wide web saat ini. Di sini Anda dapat melihat bagaimana aplikasi web 3.0 akan bekerja dan bagaimana mereka akan berbeda dari aplikasi yang berinteraksi dengan sebagian besar pengguna internet saat ini.

2. Jaringan Sosial

Web 2.0 generasi sosial njaringan terpusat, disensor, dan memiliki agenda bisnis mereka sendiri. Ada kemungkinan — dan sangat umum — jaringan sosial dibeli oleh organisasi besar atau bahkan pemerintah dengan tujuan mendorong agenda politik, atau mencoba mengendalikan dan mengarahkan sudut pandang pengguna.

Di web 3.0, platform media sosial terdesentralisasi menghormati transparansi. Akan sulit bagi mereka untuk mendorong propaganda dalam bentuk apa pun. Mereka juga tidak akan dibatasi; siapa pun dapat bergabung dan berpartisipasi, terlepas dari lokasi geografis mereka. 

Anda juga akan memiliki data Anda sendiri melalui identitas yang terdesentralisasi — data tersebut tidak akan diambil dan dijual demi keuntungan oleh platform media sosial saat ini.

Contoh web 3.0 hebat yang sudah ada adalah Steemit. Penyedia konten dapat memperoleh koin kripto web 3.0 yang disebut STEEM jika konten mereka berkualitas tinggi, sementara pengguna jaringan lain dapat memperolehnya dengan mengkurasi konten yang dibuat pengguna. 

Ini mirip dengan Reddit dalam banyak hal, tetapi memberi penghargaan kepada konsumen konten dan mendorong partisipasi pengguna lebih lanjut.

3. Perpesanan

Pesan kita dapat dilacak dan diawasi oleh pemerintah di seluruh dunia. Pemerintah memiliki akses pintu belakang ke banyak platform perpesanan terbesar dan dapat (dan telah) menggunakannya untuk membaca pesan pribadi kita secara tidak konstitusional. Hal ini telah dibuktikan oleh whistleblower seperti Edward Snowden.

Pemerintah tidak hanya dapat mengakses pesan pribadi kami atas kebijakan mereka sendiri, tetapi juga pelaku dan peretas jahat. Ini karena kami mengandalkan penyedia layanan terpusat untuk menyimpan dan mengarahkan semua pesan kita.

Di web 3.0, bagaimanapun, menjadi jauh lebih sulit untuk jenis gangguan ini. Perpesanan dApps tidak hanya akan berjalan di jaringan peer-to-peer, tetapi mereka akan dienkripsi dan didistribusikan sesuai sifatnya. 

Setiap pesan tidak perlu dirutekan ulang melalui otoritas pusat. Tidak ada orang tengah atau kontrol pusat, sehingga tidak ada akses pintu belakang. Pesan Anda adalah pesan Anda.

4. Penyimpanan

Penyimpanan terdesentralisasi yang diadopsi secara luas akan menjadi lompatan besar ke arah web 3.0. 

Di web 2.0, saat ini kita menyimpan banyak data digital (foto, dokumen, dan file digital lainnya) di layanan penyimpanan cloud seperti Google Drive atau Dropbox. 

Tentu, sebagian besar dari kita juga menggunakan penyimpanan perangkat keras, baik itu penyimpanan internal komputer, atau perangkat terpisah, tetapi semakin banyak yang lebih memilih untuk menggunakan penyimpanan cloud karena aksesibilitas dan kemudahan penggunaannya.

Namun, kebutuhan untuk penyimpanan tidak terpuaskan. Sementara layanan penyimpanan cloud yang disebutkan di atas tampaknya memberikan solusi untuk kebutuhan seperti itu, ada argumen bahwa mereka menciptakan lebih banyak masalah daripada menyelesaikannya. Yaitu, mereka adalah target utama peretasan. Satu otoritas pusat bertanggung jawab atas keamanan jutaan – jika bukan miliaran – data orang.

Ini adalah bahaya keamanan yang sangat besar. Bayangkan saja berapa banyak pelanggaran data yang menjadi berita dalam beberapa tahun terakhir saja. Facebook, LinkedIn, Google… Pelanggaran data adalah nama tengah kolektif mereka. 

Dalam web yang terdesentralisasi, data akan dipecah, dienkripsi, dan setiap bit disimpan oleh peserta jaringan yang berbeda yang tidak menyadari keberadaan yang lain. Hal ini membuat hampir tidak mungkin untuk melacak file tunggal satu orang saja, apalagi miliaran gigabyte data sekaligus.

5. Pertukaran

Pertukaran terdesentralisasi sangat penting bagi world wide web untuk kembali ke akarnya yang terdesentralisasi. Saat Anda berinteraksi dengan pertukaran terdesentralisasi, Anda mengendalikan koin Anda setiap saat. 

Anda mengaksesnya melalui dompet pribadi Anda – tidak seperti pertukaran terpusat seperti Binance, Kucoin, atau Huobi. Saat Anda menggunakan pertukaran terpusat, koin Anda disimpan di dompet pertukaran. Anda tidak memiliki kunci dompet ini. Pertukaran terpusat memiliki koin Anda. Titik kontrol pusat ini rentan terhadap peretasan. 

Pada pertukaran terdesentralisasi (DEX), peretasan hanya dimungkinkan jika ada kesalahan dalam kode — dan hanya jika pengguna akhir telah berinteraksi dengan kontrak pintar yang cacat. Audit profesional dilakukan untuk memastikan bahwa kode tersebut aman sebelumnya.

Pertukaran terdesentralisasi yang populer termasuk UniSwap, PancakeSwap, IDEX, dan untuk ekosistem Elastos, Glide Finance.

6. Browser

Browser internet berbasis Blockchain adalah pintu gerbang ke web 3.0. Mereka mengikuti etos yang sama dengan gerakan desentralisasi lainnya, melindungi pengguna dari kekuatan terpusat dan mengintegrasikan metode untuk menghasilkan cryptocurrency.

Misalnya, browser Brave, browser blockchain paling populer saat ini, memberdayakan Anda untuk mendapatkan tokennya melalui wiklan yang menempel.

Perbedaan Kunci Lain Antara Web 2.0 dan Web 3.0

Sekarang Anda dapat melihat revolusi desentralisasi seperti apa adanya, mengapa dibutuhkan, dan bagaimana cara kerjanya untuk pengguna internet biasa; saatnya untuk menyebutkan satu lagi properti mendasar dari web 3.0.

Identitas digital Anda.

Di web 3.0 data Anda adalah milik Anda dan milik Anda sendiri. Cara ini diterapkan adalah melalui penggunaan identitas terdesentralisasi (DID). 

Bayangkan sebuah akun yang memungkinkan Anda untuk masuk ke semua situs web 3.0 dan semua dApps dengan detail yang sama. Ini adalah DID Anda. Anda dapat menggunakannya di mana-mana. Ini dompet kripto Anda untuk data. Ini adalah identitas digital Anda.

Tidak perlu lagi membuat akun untuk setiap situs web yang ingin Anda kunjungi. Tidak perlu lagi meninggalkan jejak data Anda di seluruh web. 

Selamat datang di masa depan! Anda memiliki data Anda di semua situs. Dan bagian terbaiknya? Tidak ada yang bisa menghentikan gerakan desentralisasi. Pergeseran paradigma sudah ada pada kita.

Demikian pengertian Web 3.0 dan generasi sebelumnya: web 1.0 dan web 2.0. (Sumber: Elastos).

Post a Comment

Previous Post Next Post